Followers

Daisypath Friendship tickers

Daisypath Friendship tickers

Friday, October 22, 2010

Guru...itu pilihanku!

Assalamualaikum w.b.t...

Waktu zaman sekolah rendah sampai ke sekolah menengah persoalan tentang cta-cita sering di tanya oleh guruku. Dan aku pula, sejak dari dulu lagi akan memberikan jawapan nak jadi seorang cikgu. Kalau ditanya oleh sesiapa pun mesti jawapan yang sama akan ku jawab " nak jadi cikgu."

Aku tak pasti kenapa jawapan ini aku berikan, tapi cita-citaku ini aku sematkan sampai sekarang dan berharap ianya kesampaian walaupun sudah dua kali aku gagal untuk mengambil jurusan perguruan, namun semangat itu tidak akan pudar.

Bagi aku, pengorbanan yang diberikan oleh seorang guru kepada anak muridnya tiada tolok bandingnya. Ilmu yang dicurahkan tidak pernah diminta balas walau sedikit pon. Itu yang membuatkan aku memang respect dengan setiap guru, pensyarah atau sesiapa yang memberikan ilmu yang berguna kepada aku.

Satu hari, jika aku juga menjadi seorang GURU, biarlah aku menjadi guru yang menjadi lilin yang dapat menerangi anak muridnya seperti mana guru2ku bersusah payah mendidik aku sehingga menjadi seorang yang terpelajar dan berguna.

Dibawah ini ialah sajak Guru Oleh Usman Awang yang menjadi kesukaan aku sejak dari dulu...

Guru Oh Guru

Berburu ke padang datar,
Dapat rusa belang kaki;
Berguru kepalang ajar,
Ibarat bunga kembang tak jadi.

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetlaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di lbu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakill seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Fikir-fikirkanlah....:)

2 comments:

kiera syakirah said...

bila saya pikir annn.adakah cita2 akak tu teracapai..x de kaitan pon dengan akak belajar skang...haha..jadi penyajak boleh la akak tu..kue2....

ilham_un said...

boley....
usaha tangga kerajaan.hahhahaa.
saya akan menjadi cikgu puisi cinta....kahkahkahkah

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Labels

cinta (1) contest (4) family (18) food (1) freindz (10) holiday (4) kehidupan (76) kenangan (47) kesihatan (1) lucu (1) mood (33) music (1) picture (15) sahabat (2) segmen B.A (16) study (2) video (6)

semekar nyanyian